Rabu, 22 Oktober 2014

Mengenal Daemon dan IPC pada Linux




Dalam Sistem Operasi Linux kita akan mengenal yang namanya "Proses" dan "Daemon". Apa itu  "Proses" dan "Daemon" ??

Kamis, 09 Oktober 2014

Mari Mengenal Linux !!


Satu dekade ini, Sistem Operasi Linux mengalami kemajuan yang sangat signifikan. Rata-rata tiap tahunnya pengguna OS Linux makin bertambah. Kebanyakan dari pengguna Linux sekarang ini adalah para akademisi, khususnya Mahasiswa. Hal yang paling mencolok dari OS Linux yaitu OS yang Open Source, sehingga para pengguna Linux dapat mengotak-atik sistem Linux secara bebas.




Minggu, 03 Agustus 2014

Tahun Pertama di Informatika ITS




Bismilillah..

Akhirnya ada waktu juga untuk kembali 'menghidupkan' blog ini, hehe...

Kali ini saya akan membahas pengalaman pribadi, seputar hiruk-pikuk perkuliahan di tahun pertama, tentunya di kampus tercinta ITS, dengan harapan dapat menjadi 'pembelajaran' bagi adik-adik yang baru saja diterima di ITS, khususnya yang diterima di jurusan Informatika...  :)

Hal yang menjadi momok paling menakutkan bagi Mahasiswa Baru, yaitu sistem ospek yang ada di kampus terkait. Biasanya, mereka (para MaBa) udah mulai nyuri-nyuri informasi seputar ospek yang akan mereka jalani. Tentunya setelah mendapat informasi seputar ospek, mereka bakal sharing info yang mereka punya ke sohib-sohibnya, dan tak jarang ditambahi dengan 'bumbu-bumbu' agar lebih 'menggigit' (Yaa.., gak semuanya juga kaya gitu sih).





Sedikit bocoran aja sih untuk adik-adik ITS yang 'nyasar' ke blog saya, ospeknya ITS itu udah gak 'jahiliyah' lagi, bisa dibilang lebih moderat ketimbang ospek beberapa tahun silam (menukil dari curhatan seorang dosen, hehe). Kalo di tahun saya sih 'ospek'nya cuma seminggu, dan itu bener-bener beda banget dari prasangka kami sebagai MaBa waktu itu (Maklumlah, namanya juga MaBa..).

Informatika ITS sering disebut TC, kepanjangan dari Teknik Computer. Nama fakultasnya FTIF, kepanjangan dari "Fakultas Teknologi Informasi", loh kok gak disingkat FTI aja ?, kalo FTI itu punyanya fakultas tetangga, kepanjangan dari "Fakultas Teknik Industri". Sedikit intermezzo aja siih, hehe.. :)


Nah...
TC ITS itu baik banget sama MaBa-nya, banyak banget kemudahan dan 'fasilitas' tambahan yang diberikan ke MaBa, dengan harapan MaBa TC bisa beradaptasi dengan cepat. Salah satu 'fasilitas'nya yaitu, para MaBa diberikan kakak pendamping yang siap 'mengayomi' selama 1 tahun, asik gak tuh ? :)


Kalo di tahun saya sewaktu jadi MaBa, saya dapet kakak pendamping yang 'super jenius'. Gimana kagak 'super jenius' coba, dengan kesibukan yang luar biasa, IPK kakak tersebut selalu nyaris menyentuh indeks 4.0, alias nyaris sempurna. Beliau juga sering dapat penghargaan, dari skala kampus hingga nasional, seperti Mahasiswa Berprestasi dan sebagainya. Kakak pendamping saya tersebut juga udah sering banget menang lomba-lomba informatika skala nasional, dan ia juga pernah jadi Google Ambassador.
Selain banyak prestasi akademik, ia juga aktif sebagai aktifis dakwah kampus, malahan ia juga pernah mengemban jabatan sebagai ketua lembaga dakwah kampus di jurusan informatika, KMI (Keluarga Muslim Informatika). Daaaan, masih banyak prestasi dan kesibukan dari kakak pendamping kami. Loh kok 'kami' ?. Gini, 1 kakak pendamping itu 'ngasuh' 10 sampe 12 adik asuh. Meskipun begitu, semua kakak pendamping itu dituntut profesional sebagai kakak pendamping. Jadi, minimal sekali dua minggu ada ngumpul bareng gitu, acaranya sih bebas, dari sesi curhat sampe sesi belajar bareng. Pokoknya gak rugi deh ngampus di TC ITS, hehe.. ^_^


Selain 'fasilitas' kakak pendamping, TC ITS juga memberikan fasilitas untuk memperdalam islam secara syahih dan kaffah, biasanya disebut Mentoring. Tujuan dari mentoring ini yaitu, agar Mahasiswa TC tidak memiliki paham-paham ektrem dan sesat, soalnya aliran sesat dan paham ekstrem banyak mengincar para pemuda/pemudi. Nantinya kita juga bakal dapat kakak pendamping 'tambahan', yangmana 1 kakak pendamping (sering disebut Kakak Mentor) mengasuh 5 sampe7 adik asuh. Selain didukung oleh TC ITS, Mentoring ini langsung disokong oleh ITS dan diaudit setiap waktu, keren kan... ? :)


Tahun pertama ngampus itu adalah waktu-waktu 'mustajab' untuk memperluas kenalan. Usahakan kita bisa akrab dengan temen satu angkatan kita, seharusnya sih paling lama cuma butuh waktu 3 bulan, soalnyakan para MaBa sering ngadain kegiatan bersama, sehingga frekuensi sosialisasinya lebih banyak. Perbanyak juga komunikasi sama senior. Untuk fase-fase awal, minimal akrab sama asisten dosen/pratikum. Apalagi kalo sebagai MaBa Muslim, TC ITS ada yang namanya "Keluarga Muslim Informatika", disingkat KMI. Nah, perbanyak deh kenalan sama kakak-kakak disana. Kalo bingung mau ngobrol apa sama kakak-kakak di KMI, mungkin bisa dimulai dengan bertanya seputar fiqih islam atau sebagainya, soalnya mereka punya ilmu yang terbilang cukup baik dalam masalah agama islam.    


                                


Untuk MaBa yang merantau, harus diinget nih..
Kita merantau buat nuntut ilmu, kagak buat hura-hura di tanah perantauan. Biasanya, orang yang udah merantau, banyak yang mulai sadar untuk 'ngaji' lagi, dan gak sedikit juga yang makin jauh dari islam. Jangan sampe kita cuma memperdalam ilmu tentang informatika doang, tapi perdalam juga pemahaman islam kita. Baik itu di TC atau bahkan di skala ITS, kita bakal diberi kemudahan akses oleh otoritas kampus untuk memperdalam pemahaman islam kita secara syahih dan kaffah, Insya Allah.. :)
Jangan sampe ketika udah balik ke kampung halaman, ternyata udah jadi teroris atau berpaham syi'ah. (Naudzubillah...) :(


Tips untuk bisa tetap 'memamahbiak' dengan baik yaitu, perbanyaklah referensi Warteg / Rumah Makan  kalian, haha... :D
Jangan terpaku di satu wateg aja, soalnya banyak banget warteg / rumah makan di surabaya yang menawarkan 'product' mereka dengan harga mahasiswa, namun kualitas gak asal-asalan, hehe..

Nah, terakhir nih...
Masalah yang selalu dihadapi Maba TC yaitu, sulit beradaptasi dengan materi kuliah informatika. Oleh karena itu, perbanyak belajar bareng, soalnya dengan bantuan banyak 'otak' , maka suatu materi kuliah bisa dipahami lebih mudah, ketimbang cuma berusaha dipahami sendirian. Perbanyak juga referensi di internet, kalo bisa sih ada buku pegangan gitu, tapi kalo masih belum punya gak masalah juga sih, soalnya di internet udah banyak banget ebook, bahkan sampe video tutorial yang bejibun.

Oh iya, kalo temen-temen mengalami kesulitan dengan materi kuliah Dasar Pemrograman, temen-temen bisa tontonin video tutorial dari kami di youtube. Terus gimana cara ngakses video tutorialnyaaa..?, caranya gampang banget, cukup ketikkan di search box youtube dengan keyword : Dasar Pemrograman Al Islam Ar Rasyid..
Semoga artikel ini bisa bermanfaat bagi adik-adik sekalian, hehe... ^_^


Sabtu, 12 April 2014

Driver Packet Solution





Setelah sekian lama, akhirnya bisa juga ngupdate postingan yg bener-bener tentang IT, hehe.. (sedikit intermezo bung...)

Udah dari dulu sih pengen update tentang IT lagi, tapi tetep aja masih pake alasan klasik “gak ada waktu”, padahal yg bener itu, gak mau luangin waktu dan sok sibuk.

Well,
Saya mau share program Driver Packet Solution. Jadi semacam software yg bisa ‘ngebuild’ driver dengan sendirinya. Terus buat apa ? Software ini berguna banget kalo CD Driver PC kita udah ilang entah dimana, jadi gak usah repot-repot download sana-sini driver yg dibutuhkan, hehe...

Nah, keunggulan yg paling utama dari software ini adalah FREE, alias gak perlu dicrack-crack segala. Selain itu, software ini kerjanya otomatis dan gak perlu di install, karena sifatnya yang portable. Ketika program dijalankan, dia bakalan langsung ‘ngescan’ driver apa aja sih yg belum ada di PC kita. Ntar dia bakalan ngelompokin jadi dua tab utama, tab pertama itu isinya daftar driver yg akan ‘dibuild’, terus tab kedua isinya itu program tambahan gitu, nah tinggal klik Ok, programnya bakal ngerun otomatis. Makenya gampang kok, gak pake ribet, yang penting siapin aja teh sama cemilan apa gitu biar gak bosan, hehe.. :)


                               


Oh iya jangan lupa, ketika didownload bakal jadi ISO gitu, jadi siapin CD atau DVD buat ngeburningnya, atau kalo pake flashdisk juga bisa sih, yang penting mana yg paling gampang aja deh... :)

Nih saya kasih link downloadnya :

http://drp.su/




Semoga bermanfaat...  ( ^^ )




By : adeilhamfajri.blogspot.com

Kamis, 16 Januari 2014

Maaf... belum saatnya...






Udah gak kehitung berapa kali aku mimpiin kampung halaman, terlebih-lebih mimpiin orang tua tercinta. Saking kangennya sama kampung halaman, selama seminggu belakangan ini pikiran jadi gak fokus. Bahkan ketika sholat pun, masih terbayang-bayang kampung halaman yang begitu dirindukan. 

Sudah hal yang wajar jika pemuda minang “amatiran” seperti aku merasa rindu akan kampung halaman. Suasana kota yang bener-bener ngangenin, apalagi kalo udah ngebahas soal makanan (beh... bener-bener dah..). Terlebih-lebih kangen sama budaya minang, termasuk bahasa minangnya itu sendiri, soalnya didaerah rantau agak jarang gimana gitu ngomong pakai bahasa minang (ya iyalah...).

 Seharusnya liburan semester gasal ini, kami dapet jatah libur sampai tanggal 5 februari. Ini kesempatan yang paling ditunggu-tunggu sejak sebulan yang lalu, bahkan saya dan teman-teman minang lainnya sudah merencakan perjalanan pulang sedemikian apiknya,  seakan-akan ini sebuah perencanaan misi rahasia yangmana saya sebagai konseptornya (Wualah..bahasanya...). 
 
Saya sudah mengajukan kepada teman-teman minang lainnya untuk mudik naik kereta lalu disambung dengan pesawat, tujuannya agar lebih berasa perjalanan dan kebersamaannya. Pada akhirnya mereka menyetujui rencana ini, dan antusias kami semakin menggebu-gebu, tidak sabar menuggu satu bulan lagi. :)

Seiring dengan proses pencarian tiket pesawat yang “sesuai” kriteria kami, pikiran ini udah mulai membayangkan bagaimana hiruk-pikuk kota Padang tercinta (kujaga dan kubela). Sudah terbayang sejuknya pagi hari di kota Padang, bahkan hingga jam delapan pagi pun terkadang masih terasa sejuk, tidak seperti di tanah rantau ini, sekitar jam enam pagi saja, panas matahari perlahan mulai eksis, eksis... dan semakin eksis hingga akhirnya terasa cukup panas (terlalu berlebihan, haha..).

Tempat yang paling ku rindukan di kota Padang yaitu rumah, terkhususkan kamarku. Bisa kubayangkan, tiap pagi sekitar jam 7, aku menikmati pemandangan luar jendela kamar, sembari memutar lagi favorit ku, Yiruma – Wait There, apalagi kalo lagi hujan, wah itu bener-bener nyaman banget, sampe-sampe mau rebahan dikasur, hingga akhirnya takalok.
 
Dan benda yang paling aku rindukan di Padang yaitu gitar akustik. Berbeda dengan PC, jika berlama-lama dengan gitar akustik, lima jam tidak akan terasa cukup, namun jika lebih dari 3 jam didepan PC, rasanya sangat menjenuhkan. Hal tersebut tidak mengindikasikan kalo diri ini seorang expert dalam musik, bahkan sebaliknya, masih sebatas level pemula dalam bermusik (Ah.. gak penting, lupakan..).

Ok, begitu banyak kenangan yang tersimpan rapi dalam memori ku, hal ini memberikan ku semangat untuk berjuang sedikit lebih lagi menghadapi ujian akhir, karena setelah itu, saatnya go home. Ketika mencoba membolak-balikan buku untuk persiapan ujian, terlintas dibenak akan kenangan di masa-masa SMA, rasanya bener-bener udah gak sabar mudik ke Padang. :)

2 minggu berlalu.., ketika aku telah menemukan tiket pesawat yang cocok sesuai kriteria kami, seorang teman dari jurusan ku menanyakan kepastian kepulanganku, “Yakin kamu mau pulang ke Padang ?”. Butuh jeda beberapa detik untuk ku berpikir sejenak, maka dengan tekad bulat semangat didada (lebay...) aku jawab, “Ya, yakin kok..”. Namun keyakinan tersebut ternyata tidak bertahan cukup lama.


Semenjak pertanyaan tersebut dilontarkan, pikiran ku mulai terpengaruh, mungkin semacam konspirasi (Oalaaah.. konspirasi opo toh ?). Mulai bimbang, ragu-ragu akan keputusan yang telah diambil. Berusaha berpikir lebih dalam lagi, apakah aku benar-benar akan pulang ?. Sejujurnya, ada hal penting yang harus dilakukan di tanah rantau ini selama liburan semester gasal, yang jatah liburannya cuma sekitar tiga minggu ini (Haa... Cuma ??). 

Semakin dipertimbangkan semakin gundah rasanya. Ini pilihan yang cukup berat, yang pasti tidak akan seberat memilih pasangan hidup (hehe..). Tapi ini serius, aku tidak akan bisa sendirian memutuskan perkara ”sepele” ini, maka ku pikir ada baiknya berdiskusi dengan kakak perempuan ku, Uni.

Yuups, tanpa menanyai pendapat Uni pun, sejujurnya aku udah bisa menerka, pasti jawabannya, “Pulang aja, yakin deh.. rugi gak pulang..!!”. Diskusi yang cukup alot, memakan waktu sekitar 45 menit, membuat kuping ini terasa sedikit panas, mungkin karena terlalu lama menempel dengan speaker hp. Aku menjelaskan semuanya, dari A sampai Z, hingga akhirnya Uni menyarankan untuk pulang kampung aja, “Mahasiswa itu butuh banget refreshing, gak kangen orang tua ?”. Sebuah pertanyaan klasik, yang tidak membutuhkan jawaban lagi. Diakhir pembicaraan aku mengatakan, “Harus istikharah dulu deh kayaknya, Ni..”.

Sejujurnya, aku sangat ingin pulang kampung, ingin reunian dengan teman-teman minang, silaturahim dengan guru-guru, dan ber-nostalgila , namun ada sesuatu yang tidak bisa kutinggalkan di liburan semester gasal ini. Sesuatu yang sangat penting, yangmana diri ini akan sangat menyesal jika melepaskannya. Namun, disisi lain, kerinduan akan kampung halaman begitu kuat.

Minggu-minggu ujian akhir pun tiba,  dan akhirnya pun intensitas aku ke Asrama Mahasiswa jadi lebih sering, karena kami (mahasiswa minang) sudah terbiasa dengan budaya Baraja Basamo. Baraja basamo jauh lebih nyaman ketimbang dikasih tutor oleh senior, oleh karena itu aku rela nyelinap ke Asrama  Mahasiswa layaknya maling kampung, bahkan sampai nginep. :D

Semua pertanyaan yang mereka ajukan ketika melihat diriku baru datang, rata-rata hampir sama, “Bilo jadinyo baliak ka Padang ?“. Sebuah pertanyaan yang sangat menohok, kalo dianalogikan, keadaan ku disekitar mereka seperti seorang yang patah cinta lalu berkumpul dengan orang-orang yang tiada henti-hentinya membahas percintaan mereka (Nyesek..). Namun mereka menanti jawaban dariku, maka aku jawab, “rencananyo tanggal 22”. Secara tata bahasa, aku yakin tidak terjerumus dalam kebohongan atau bahasa kerennya penipuan publik, karena sebelum-sebelumnya aku memang berencana untuk mudik ke Padang tanggal 22, meski akhirnya dipending sampai liburan ramadan tahun ini (In Shaa Allah).

Hingga tiba saatnya mengatakan kepada orangtua, kalo aku mau pending rencana liburan semester gasal tahun ini. Cukup berat rasanya, karena aku tau betul kalo mereka ingin aku balik ke Padang. Sebelum-sebelumnya, tiap kali kami menelfon, mereka selalu menanyakan, “Kapan balik ke Padang ?”. Jujur saja, aku tidak ingin tergolong sebagai anak yang nge-PHPin orang tua (Tau apa loe tentang PHP, ha.. ?).

Setelah penjelasan panjang lebar, akhirnya mereka setuju dengan rencana ku untuk tidak pulang liburan kali ini, meski aku tahu ada rasa kekecewaan di hati mereka. Beberapa hari sebelumnya aku masih teringat ketika Mama menelfon ku, “Nak, bilo pulang ? Papa lah taragak tu ha mamasak an ayam balado kesukaan kamu”, tak tega rasanya mengatakan untuk tidak pulang liburan kali ini, tapi apa daya. Dan kalian tau apa lagi bagian tersedihnya ? Aku ngebuat tulisan ini sembari muter lagu minang favoritku, “Usah diratoki”, begitu pas rasanya dengan yang kurasakan malam ini.





Bonus dari saya ==>








Foto saya
Status : Mahasiswa Teknik Informatika